pejuang cinta











LIFE HORROR ( You’re not going anywhere….)
LIFE HORROR ( You’re not going anywhere….)
Empat sekawan Roy, Jefri, Romi dan Leonard terjebak dalam perjalanan maut, saat mereka bepergian, muncul seorang perampok yang sudah lama menjadi legenda, dia merampok di atas kereta yang mereka tumpangi dalam sebuah perjalanan liburan, tapi perampok itu bukan manusia biasa, sejak kematiannya beberapa tahun yang lalu, dia selalu muncul mengulangi perbuatannya kembali demi melampiaskan dendamnya kepada saksi yang melihat perbuatannya pertama kali hingga dia ditangkap dan dihabisi massa saat itu. Salah satu dari empat sekawan, Roy kini menjadi saksi perampokan gaib sang perampok saat dia merampok seorang perempuan tua. Roy kini harus dihabisi, tapi Jefri, Romi dan Leonar tak tinggal diam, walau mereka harus mati satu satu.***



{December 21, 2006}   Sisi Putih Cinta

Sisi Putih Cinta
indahnya cinta, tapi juga bisa sangat menyakitkan. Menceritakan tentang Muti yang tiba tiba harus punya saudara tiri bernama Susi karena Papa Muti menikah dengan mamanya Susi, dan mereka satu rumah, satu sekolahan pula, lalu tiba tiba Susi juga mencintai Ipunk, cowok yang begitu didambakan Muti akan cintanya. Hingga Susi bisa merah Ipunk, lalu tinggalah Muti merana, tapi apa tujuan Susi memiliki Ipunk, Susi yang terlihat nakal dan kampungan karena dia dari keluarga sederhana, Susi yang dibenci Muti karena seenaknya berani meminjam mobil papanya dan sok kuasa di rumah? Kenapa pula dia bisa meraih Ipunk? Apa misi Susi yang sebenarnya…?***



{December 20, 2006}   Pejuang Cinta

Pejuang Cinta
pejuang cinta, yg pasti kita semua adalah pelakunya. Buat kamu yang lagi jatuh cinta, lagi nge-gebet doi, yg lagi hePPPYYY, apalagi yang ngejomblo N patah hati, pas banget kado ini buat kamu. Yang pasti PEJUANG CINTA, maunya melihat kamu bisa mesra, tapi kita bisa liat juga kamu bisa menggelepar di dalam bubu cinta seperti ikan yang tersesat di sungai patah hati. Selamat berjuang bersama PEJUANG CINTA. Jangan pernah menyerah.



{December 20, 2006}   Kisha

Kisha
kisah cinta segitiga antara Kisha, Nindya dan Sandi. Masing2 mereka punya latar belakang yg berbeda soal keluarga. Kisha harus hang out dari rumahnya yg selama ini bagaikan surga selagi keluarganya utuh, Sandi tak lebih sama karena orangtuanya buron tersangka korupsi, sedangkan Nindya anak seorang penarik Bemo yang lulus tes kedokteran di UI. Perkenalan pertama Sandi ketika tak sengaja dia merampas tas Nindya yang baru pulang dari meminjam uang ke rumah saudaranya, gara gara uang untuk membawa ke dokter orang tuanya dirampas, Nindya tak bisa menyelamatkan nyawanya. Suatu hari Sandi yang merasa bersalah mendatangi rumah Nindya, Sandi sangat bersalah melihat suasana rumah yang begitu sederhana, sangat jauh dibandingkan dengan rumah Kisha dan Sandi sendiri…..



{December 18, 2006}   Cinta Di Ujung Lensa

Cerita ini Pernah dimuat di majalah Gadis edisi october 2006

Cinta Di Ujung Lensa
Oleh Ganda Pekasih

“Ron, buka pintunya cepet!” Vini teriak teriak dari luar.
“Gak sabaran banget sih!” Roni bergegas membuka pintu.
“Laper nih gue!”
“Alaa, bilang aja mo ngecengin anak yang baru pindah itu kan?”
“Enak aja!”
“Ngaku deh!”
“Nggak, nggak salah maksudnya.”
Roni ngacak ngacak rambut Vini. ”Ngecengin sih boleh boleh aja, tapi gak enak dong kalo gue jadian sama kakaknya, eh kamu jadian juga sama adiknya.”
“Jadi… kak Roni juga naksir cewek itu?” Vini yang belum sempat ganti seragam terhenyak gak percaya. Nggak mungkin dong kalo kakak adik pacaran bareng. Salah satu harus ngalah, pikir Vini.
“Eh, liat Vin. Itu yang cewek keluar!” Leher Roni yang kurus dipanjang panjangin, jadi persis deh kayak jerapah.
“O… jadi Kak Roni dari tadi nungguin dia keluar ya? Bukannya sengaja nungguin Vini pulang?”
“Ngapain nungguin kamu pulang?”
“Jahat, moga moga aja dia gak suka sama Kak Roni. Kak Roni jelek!”
“Enak aja bilang kak Roni jelek!”
“Buktinya udah kelas tiga SMA masih ngejomblo!”
“Yang antri banyak Vin, Kak Roni aja yang belum mau, soalnya Kak Roni harus ‘jadian’ sama cewek yang sempurna! Cuma sampe sekarang belum ketemu tuh!”
“Di dunia ini gak ada cewek yang sempurna Kak.”
“Belagu nih, anak SMP ngajarin anak SMA…!” ketus Roni sebel, apalagi tadi waktu Vini bilang dirinya ‘Masih Ngejomblo’, soalnya kata kata itu paling dibenci Roni saat ini.
Vini yang tau karakter kakaknya rada emosian kalo udah urusan cewek langsung buru buru ngacir ke kamar dan menguncinya dari dalam.
Tinggal Roni cemberut keki.
***
Minggu pagi, masih pukul 9. Vini santai nonton video klip di TV. Roni baru aja ngebersihin RZR kesayangannya. Itu motor udah dibersihin, tapi Roni masih aja bulak balik di garasi, sekali sekali matanya melirik ke rumah di seberang jalan. Tiba tiba dada Roni berdebar kencang saat serombongan makhluk makhluk keluar dari rumah itu. Ada bokap bokap, nyokap, nenek nenek, kakek kakek, juga cewek berambut shagy itu dan cowok yang kata Vini cute banget.
Roni berjongkok dan mengintip dari balik motornya. Tampak mereka bertamu ke rumah sebelah. Roni secepat kilat masuk ke dalam.
“Vin, Vini! Teriak Roni begitu tiba di ruang tengah.
Vini kaget. “Ada apa sih teriak teriak?” ketusnya.
“Taruhan berapa, Mereka pasti sebentar lagi datang ke rumah kita!”
“Siapa?”
“Telmi lo ah! Ya orang baru di depan rumah kita, mereka lagi ngiter ke tetangga tetangga, kenalan.”
“Kak Roni jangan ge-er, ia kalo dia mampir ke rumah kita.”
“Ntar nyesel lho kamu gak kenalan?”
“Emangnya pasti bakal kesini Kak?”
“Pasti dong, rumah kita pas di depan rumah dia.”
Vini langsung mengintai lewat gorden. Emang bener. Ada sekitar 6 orang. Cowok cute yang mirib Chris pine itu ada, juga cewek yang ditaksir Kak Roni, hm, emang cakep, Kak Roni jeli juga.
Habis dari rumah sebelah tiba tiba mereka langsung mendatangi ….
Secepat kilat Vini langsung lari ke cermin yang ada di ruang tengah memberesi rambutnya. Kalo ganti baju kayaknya gak sempat, aduh gimana nih! Tapi untungnya Vini langsung pede setelah tau dia make celana pendek jeans belel kebanggaannya. Tapi di mana kak Roni. Ups, dia udah di depan pintu. Hihihi!
“Selamat pagi…”
Dada Vini berdebar kencang.
“Bentar ya Om, Tante… saya panggilin Papa Mama… silakan masuk.”
Kak Roni buru buru balik dan lari ngasi tau Papa sama Mama yang lagi fitness di teras belakang. Papa Mama lalu bergegas ke depan.
Papa Mama terlihat basa basi ramah dengan pemimpin rombongan, itu pasti bokapnya mereka, pikir Roni.
“Roni, Vini, ayo sini! Ada teman baru yang mau kenalan, yang sudah kalian ributkan dari kemaren!” panggil Mama.
Gila! Mama buka kartu, gak nauin! Dengan pura pura malu tapi mau Roni yang udah ada di balik pintu langsung muncul dan nyalamin cewek itu. Ups, bukan bokap atau nyokapnya duluan. Ketauan tuh maunya! Vini Nyaris ngakak ngeliat tingkahnya Roni. Gak sopan amet! Tapi Vini pun gak mo kalah, dia juga langsung nyalamin cowok itu duluan sambil melirik Roni, yang dilirik kelihatan sewot.
“Ini Reza dan ini adiknya Tami,” ujar Nyokap makhluk makhluk itu disertai senyum senyum ramah mereka.
“Ini Vini dan ini kakaknya Roni. Sering sering aja maen kesini ya Nak Tami, Reza. Mamanya juga, eyangnya juga, kita bisa ngerumpi sore sore sambil nunggu tukang bakso lewat. Ya kan Pak, Nek,” ujar Nyokap Vini dengan centilnya sambil berhaha hihi.
“Waduh, senang sekali, kita pasti sering sering datang, sore sore ngerumpi pasti asyik! Cuma disini udaranya agak panas ya Jeng, nggak seperti di kota kami, sejuk!”
“Emangnya Tante pindahan dari mana?” Roni menyela.
“Kami sebenarnya asli Manado, tapi sejak dulu keluarga besar kami tinggal di Malang.”
“O… Malang itu memang kota yang sejuk dan kebun apelnya subur sekali,” puji Papa.
Mama dan Papa Vini akhirnya ngerumpi deh sama mereka.
Sambil tersenyum gembira Roni mencolek kaki Vini. Vini yang udah sempat bertukar pandang beberapa kali dengan mata Chris Pine itu langsung mencubit tangan Roni. “Norak,” sungut Vini ke telinga Roni.
“Biarin,” balas Roni.
Rupanya perkenalan itu nggak berjalan lama. Reza, Tami, bokap dan nyokapnya minta pamit mohon diri.
Roni langsung melempar senyumnya ke Tami, Eh dibalas Tami juga dengan senyum ramahnya, malah kali ini dengan tatapan mata penuh arti seolah dia berkata, ‘ntar kita ketemu lagi ya’.
Vini juga gak mo kalah, dia melambaikan tangan ke Reza, Reza pun membalas lambaian Vini disertai senyum, senyum yang membuat jantung Vini berdetak kencang.
“Asyik, pandangan pertama, gue berhasil,” bisik Roni ke telinga Vini saat rombongan tetangga baru itu kembali ke rumah mereka.
“Si Reza itu salah tingkah Vini liatin.”
“Kamu ikutan melulu sih, Vin,” ketus Roni.
“Ye, bolenya….” Vini sambil joget joget bergegas ke dalam.
Roni serba salah dan gemas dengan tingkah Vini, tapi dia nggak bisa melarang Vini senang dengan siapa saja? Hak asasi semua orang untuk suka dan jatuh cinta.
***
Roni sekarang punya hobi baru. Pulang sekolah Roni langsung mendem di kamar tingkatnya yang sama sekali nggak disadari oleh seisi rumah, sedangkan Vini pulang sore, jadi jarang punya kesempatan untuk memata matai kakaknya.
“Kak Roni, udah dapet bocoran mereka sekolahnya di mana?” tanya Vini, minggu pagi berikutnya.
“Mereka jarang keliatan, cuma sekali sekali doang. Gue belum liat mereka sekolah, mungkin masih nyari kali.”
“Percuma jadi cowok, dateng dong langsung ke rumahnya.”
“Eh kamu jangan sembarangan ngomong, Vin. Baru juga seminggu kita kenalan. Tapi kamu gak tau kan kalau gue… hehehe! Gak bakal gue kasi tau deh sama kamu, hehehe!” Roni cengengesan sambil megang kunci kamarnya.
“Emangnya ada apaan Kak?” Vini penasaran.
“Ada deh,” Roni lalu ngacir ninggalin Vini, masuk ke kamarnya dan mengunci pintunya dari dalam. Tinggal Vini bengong, Vini jadi mikir dan curiga, apa yang dikerjakan kakaknya itu di kamar.
***
“Tumben nih nggak ngurung di kamar,” Vini yang baru pulang sekolah langsung ngedeketin Roni yang lagi ngebolak balik majalah.
Roni cuek aja.
“Gimana, ada perkembangan baru nggak?”
“Santai aja dong Vin! Kalau soal cewek nggak boleh grasa grusu,” ketus Roni.
Hm, bawaannya angot nih Kak Roni, pikir Vini curiga. “Tadi Vini ketemu Reza di minimarket, tauk dia mo beli apa. Begitu melihat Vini, dia ngeliat sebentar, terus senyum, salah tingkah banget sih kelihatannya. Menurut artikel yang Vini baca di majalah, itu pertanda baik Kak.”
“”Belum tentu, terus pulangnya bareng nggak?” tanya Roni keki.
Vini menggeleng. “Nggak.”
“Yee, namanya juga tetanggaan, apa salahnya ngasi senyum, kamu jangan ge-er?”
“Siapa yang ge-er? Vini bisa kok ngebedain senyum cowok yang gimana gitu….”
“Udah ah, ganti baju sana! Baru SMP kelas dua udah mo pacaran!” hardik Roni kesel.
Vini bergegas masuk ke kamarnya sambil cengengesan, lalu stel kaset kencang-kencang.
“Vini… gue bosen ama Radja….”
Nggak ada sahutan.
“Vini….!”
Vini keluar. “Ada apa sih Kak.”
“Gue bosen kaset itu, matiin!”
“Nah keliatan ada sesuatu nih, udah maen ya ke rumah Tami?”
“Emang udah, tapi pas gue mo masuk ke rumahnya, eh mereka kebetulan lagi pada mo pergi, jadi terpaksa gue pulang lagi! Kesel kan?”
Vini cekikikan, Roni bangkit ingin menjewer Vini, tapi si lincah itu lebih cepat masuk kekamarnya. Roni terpaksa menggedor gedor pintu yang dikunci dari dalam, tapi tak ada sahutan, malah suara Ian Kasela tambah dikencengin abis. Roni menutup kupingnya dan ngacir jauh jauh dari kamar Vini.
***
“Ma, Mama! Ketauan sekarang kenapa Kak Roni suka menyendiri di kamar, rupanya dia mo jadi paparazzi.” Vini yang baru dari kamar Roni muncul di dapur.
Mama yang lagi ngeblender cabe sama tomat buat sambel kaget mendengar suara Vini yang kenceng banget, Roni yang nemenin Mamanya masak juga kaget.
“Eh, gak bisa pelan dikit kamu bicara?” protes Mama.
“Sorry, Ma, Sorry….”
“Paparazzi? Paparazzi apaan tuh?”
“Itu lho, Ma. yang suka ngeburu foto foto selebritis buat dijual.”
“Wah, hebat kamu Roni, traktir Mama nanti kalau berhasil ya.”
“Beres, Ma,” sahut Roni bangga.
Percuma memang Roni selalu menutup kamarnya lagi, Vini yang suka gratakan itu cepat atau lambat pasti juga akan tahu apa yang dikerjakannya.
“Ih, Mama. Hebat apanya, orang dia cuma nyuri nyuri motret tetangga baru kita itu Ma, yang namanya Tami.”
“Maksudnya?” tanya Mama belum jelas.
“Kak Roni kan jatuh cinta sama tetangga baru kita itu Ma. Tadi malam juga Vini ngintip kak Roni di kamarnya. Eh Vini liat kak Roni lagi gaya sama cameranya, motretin tetangga depan itu pake lensa tele.”
“Bohong Ma, Roni cuma motret burung gereja kok, Ma!” kilah Roni malu ati. Vini juga kenapa harus bilang Mama soal motret Tami. Hh, tambah gede ternyata tambah bocor aja nih anak, gak bisa jaga rahasia. Roni geleng geleng kepala.
“Bener juga nggak pa-pa Ron, itu usaha yang bagus lho,” senyum Mama. “Sekalian kamu terus belajar menggunakan camera camera itu kan?”
“Iya sih, Ma, daripada camera itu nggak pernah dipake Papa lagi.” Roni memonyongkan bibirnya ke arah Vini.
“Kamu juga Vini, biarkan saja Roni mencoba apa yang dia anggap baik. Papa kalian malah lebih hebat dari itu waktu naklukin Mama dulu.”
“Doo, Mama?”
“Lho… emangnya kenapa?”
“Tapi kalau kak Roni jadi pacaran sama Mbak Tami itu, terus Vini juga jadian sama adiknya gimana dong, Ma?”
“Jadi apaan maksudnya? Makhluk jadi jadian?” sewot Mama pura pura gak tau.
“Mama… Vini juga tertarik sama tetangga baru kita itu, Ma. Yang keren kayak Crish Pine itu, Ma. Yang jadi Sir Nicholas di film Princess Diary Two.”
Mata Mama membelalak, dia tentu saja paham, tapi keterbukaan yang selalu didengungkannya di rumah ini bersama Papa kok jadi kebablasan gini. Dalam hati dia cemas melihat Roni dan Vini segitu bebasnya urusan taksir menaksir lawan jenis.
“Udah, udah, untuk sementara Mama gak mau denger kalian berisik urusan cinta cintaan. Titik! Ingat itu ya!?” Mata Mama melotot. Vini dan Roni langsung mengkeret, soalnya seumur umur mereka belum pernah melihat Mama tiba tiba marah sampe matanya nyaris melompat keluar kayak gitu.
***
“Gimana hasil jepretan gue?” tanya Roni setelah teman teman sekelasnya asyik menikmati wajah cantik Tami yang dicurinya dengan lensa zoom dari atas kamar tingkatnya.
“Cakep banget, Ron. Mirib mirib Dhini Aminarti favorit gue,” komentar Dono.
“Emangnya dia nggak tau lo potret?” tanya Jaka.
“Ya nggak, namanya juga curi curi. Ngeliat dia lagi nongkrong di teras aja lo demen kan, gimana kalo yang ini,” Roni ngeluarin lagi foto Tami.
Dono, Jaka dan teman teman Roni yang lain penasaran dan berebut ingin melihat.
“Sabar… sabar. Ini foto waktu dia pulang nemenin bokapnya olahraga, dia kegerahan di Jakarta, selama ini kan dia tinggal di kota yang dingin.” Roni menunjukkan foto Tami yang lagi buka T’Shirt seenaknya di depan pintu rumah sesaat sebelum dia masuk sehingga kelihatan bra-nya. Walau fotonya sedikit menyamping, Dono sama Jaka langsung melototin foto itu sambil menarik napas.
“Lo bisa kena undang undang pornografy Ron, bahaya. Tapi foto yang lain masih banyak kan?” pinta Jaka.
“Huuu, maunya!!” ledek Roni.
“Anak mana, Ron?” tanya Dono.
“Tetangga depan rumah gue, baru pindah dari Malang dua minggu yang lalu. Siapa tau dia bakal sekolah disini juga.”
Tanpa setahu Roni dan teman temannya, Tami diiringi wali kelas masuk ke kelas mereka.
“Selamat siang anak anak,” ujar wali kelas hingga mengagetkan Roni dan teman temannya. Roni yang mo ngeluarin hampir semua foto foto Tami jadi lebih kaget lagi begitu melihat kehadiran Tami. Roni langsung buru buru memasukkan lagi foto foto itu ke ranselnya dan merebut foto yang ada di tangan Jaka dan Dono, tapi ada beberapa foto yang sengaja mereka sembunyikan.
Ibu Wali kelas lalu memperkenalkan Tami, Tami pun memperkenalkan diri. Anak anak cowok langsung bersorak gembira menyambut kehadiran Tami termasuk Roni, tapi Roni menyesal, mestinya tadi dia tidak memamerkan foto foto Tami ke temen temennya. Setelah selesai memperkenalkan diri dan wali kelas pergi, baru saja Tami hendak duduk, tiba tiba Jaka berdiri dan menunjukkan foto Tami, foto Tami yang lagi buka T’Shirt sembarangan itu.
“Hallo Tami cantik, ini foto kamu kan, aku masih punya lho foto foto kamu yang lain yang asyik buat diliatin!”
Tami terheran heran, kelas pun langsung berisik, sedangkan Jaka cekikikan senang. Roni yang marah mengacungkan tinjunya ke Jaka. Sialan Jaka, pinter banget nyari muka duluan! Makinya dalam hati.
Tami terlihat sangat kaget dan malu setelah melihat foto dirinya. “Siapa yang memotret ini?” Wajah Tami merah padam.
“Itu si Roni, katanya tetangga kamu, di tas-nya juga masih banyak foto foto kamu yang laen,” jelas Jaka enteng.
Tami langsung mendekati Roni.
“Jadi kamu suka ngintipin aku ya? Terlalu!” Tami tampak geram, kesal, marah. “Keluarin semua foto foto aku, ayo cepet!”
Roni tak berkutik dan terpaksa mengeluarkan semua foto foto Tami dari ranselnya, dari foto waktu Tami baca majalah, nemenin nyokapnya beli sayur di tukang dorongan yang lewat, manggil tukang bakso, sampe Tami buka T’Shirt sembarangan. Tami cepat merampas semua foto foto itu.
“Maaf Tami, bukan maksud gue menyinggung perasaan kamu. Suwer… gue cuma suka sama gaya kamu, kamu yang mirib Dhini Aminarti idola gue.”
“Lo ikut ikutan gue aja demen sama Dhini Aminarti,” sambar Dono.
Roni tambah serba salah.
“Udah deh, pokoknya disekolah ini gue gak mau sembarang punya temen, apalagi kamu, kamu pasti bukan temen yang baik,” ketus Tami lalu meninggalkan bangku Roni dengan membawa semua foto foto itu.
Roni langsung lemas dan menyesal telah menunjukkan foto foto Tami ke teman temannya. Bukan cuma itu, Roni juga merasa harga dirinya jatuh.
***
Sejak pulang sekolah tadi Roni bengong di dapur, hatinya sedih tak karuan. Tiba tiba Mama muncul.
“Ron, ganti bajumu, bantuin Mama ngupasin kentang.”
“Ye Mama, masa Roni disuruh ngupasin kentang, si Bibik kan ada!”
“Si Bibik dari tadi pagi katanya lagi nggak enak badan tuh!” Mama langsung ngambil kentang dan pisau menaruhnya di depan Roni.
Tiba tiba Vini muncul dan memperhatikan Roni. “Jelek banget tampang kamu hari ini Kak? Monyet aja gak segitu jeleknya.”
Roni langsung bangkit mengejar Vini , tapi Vini bisa menghindar masuk kamarnya dan mengunci dari dalam.
Roni terpaksa kembali ke dapur.
Malam hari, Vini berdandan rapi. Roni yang lagi maen PS di ruang tengah terkagum kagum.
“Eh gaya banget kamu, mo ke mana malam Minggu?”
“Mau tau aja!”
“Mau dong, gue kan abang kamu?”
“Yah… lihat aja siapa yang nanti datang.”
“Siapa?” Roni penasaran.
Tiba tiba terdengar bel berbunyi, Vini langsung bergegas ke ruang tamu diikuti Roni. Begitu pintu dibuka, muncul Reza dengan senyumnya yang cool banget. Roni langsung mundur, takut kalo kalo Reza tiba tiba ngadu ke Vini soal foto foto kakaknya.
Roni ngelanjutin maen PS, pikirannya melayang, sunyi.
Tiba tiba Vini muncul. “Kak Roni Vini jalan dulu ya, mo nemenin Reza ngiterin komplek, mungkin kita ntar mampir di pisang bakarnya Pak Kumis, sama iseng iseng ngeliat anak anak yang trek trekan,” ujar Vini dengan senyum sumringah.
“Vin, tunggu!”
“Kenapa? Salam buat Mbak Tami?”
“Mm… iya deh! Mm jangan, Jangan!” Roni gugup, Vini heran.
“Ya udah deh kalo ragu, dada…!”
Roni tambah gemes ngeliat Vini, ingin dikejarnya adiknya itu, tapi apa daya, Roni nggak tega mengusir kebahagiaan yang dimiliki adik satu satunya itu.
Roni termenung di kamar, dia perhatikan camera-nya, lensa zoom, tripod, kotak kotak film yang membisu…. Roni tiba tiba tertarik memandang ke rumah Tami, dia segera mengintip dari balik gorden jendela. Rumah itu tampak sepi, pintu pagarnya yang tinggi tertutup rapat. Roni pun menunggu Tami keluar, nggak lama kemudian yang keluar malah neneknya, orang tua itu duduk di teras dan sesekali melayangkan pandangannya ke atas kamar Roni sambil senyam senyum. Sialan! Geram Roni dalam hati.
Nggak lama kemudian muncul kakek kakek, nenek nenek dan kakek kakek itu duduk mesra, saling berangkulan pula. Lalu tiba tiba tangan mereka di lambai lambaikan ke arah kamar Roni, lalu mereka ketawa ketiwi berdua.
Sialan! Samber gledek. Kutu rambut!! Maki Roni. Cepat Roni mematikan lampu dan berlari turun dari kamarnya, tapi di ujung tangga kakinya tiba tiba terpeleset. Aaa…aaaaa!!!!!
Gusraakkk…!!!!
Kunang kunang bermunculan banyak sekali, menari nari dimata Roni….!***

Go Diko, Go….



{December 18, 2006}   Mega-Mega Putih Cinta

Cerita ini pernah di muat pada majalah Aneka Yess

Mega Mega Putih Cinta
Oleh Ganda Pekasih

Cover Dhini Aminarti muncul lagi di majalah kesayanganku. Matanya begitu indah bercahaya dengan Eyeliner dan sedikit glitter. Lipstick strawberry lolly dibibirnya begitu segar seperti strawberry yang ranum. Hm, cantik banget kamu Dhiniku, Sayang.
Sambil bersiul-siul kuraih majalah yang berisi cover Dhini Aminarti itu, lama kunikmati. Si penjaga kios tentu berharap aku membeli majalahnya. Dan ketika aku membeli dua majalahnya sekaligus, dia senang sekali, satu yang berisi cover Dhini dan satunya majalah dewasa langgananku yang banyak berisi foto foto cewek seksi.
“Ini kembaliannya Cep.”
“Ambil buat Akang aja, deh,” kataku.
“Trimakasih Cep, trimakasih, penglaris,” ucapnya sambil memperhatikan dua lembar uang seribuan kumal di tangannya. Gak percaya kali dia masih ada orang baik di dunia ini.
Dhini adalah mega mega putih cintaku. Aku mengoleksi semua foto fotonya di majalah, aku pelototin sinetronnya setiap malam….
Setahun yang lalu waktu dia baru muncul di sinetron, aku nekat main-main ke rumahnya di Jakarta. Tapi waktu aku datang dia nggak ada di rumah, lagi syuting iklan. Seminggu kemudian aku kembali lagi, Mamanya bilang, syuting sinetron. Aku tunggu sampe besoknya lagi, katanya pemotretan, dan akhirnya aku nggak ketemu ketemu.
“Lembang! Lembang!”
Brengsek, kondektur itu seperti sengaja berteriak ke kupingku. Eh, tapi ada baiknya juga. Ia mengingatkanku untuk segera berangkat. Bis ternyata masih lengang saat aku naik, kucari tempat di pojok. Kuhempaskan pantatku. Lalu aku meneruskan lamunan menikmati cover Dhini Idolaku. Hmm! Damailah aku di sini.
Bis mulai melaju, membelah hiruk pikuk Bandung yang semakin macet.
“Kak, boleh pinjam majalahnya?” Seorang cewek berseragam SMP yang menjadi penumpang baru di sampingku senyam senyum ceria, di sebelah seorang kawannya juga ikut tersenyum.
“O, jangan! Nggak boleh! Nanti covernya lecek, cewek yang di cover ini pacar saya.” jawabku tegas.
Kedua cewek itu terheran heran, lalu kedengeran salah satu di antara cewek itu mendesis keki, entah yang mana. “Gila, pasti kebanyakan bengong.”
“Baru punya majalah, pelitnya minta ampun!” sambar salah satunya lagi.
Dan aku masa bodo, ogah ngeladeni anak SMP.
Angin tipis dari kaca jendela dan bis yang mulai berjalan perlahan, lama-lama membuatku ngantuk.

***

Baru beberapa menit bis meninggalkan terminal.
“Itu Dhini! Dhini Aminarti!?” seru beberapa anak SMP sambil menunjuk ke pintu masuk sebuah Mal.
Tentu saja aku tersentak mendengar suara itu. Lalu kuikuti dengan mataku ke mana arah anak anak ABG itu berlarian. My God! Ternyata benar! Disana terlihat ramai. Sudah tidak asing lagi memang banyak selebritis dari Jakarta mampir di Mal itu dan mereka suka ngelayap ke factory factory outlet yang bertebaran di sekitarnya, bahkan sering terlihat mereka santai makan karedok dan batagor di kafe kafe tenda.
Tanpa pikir panjang aku segera turun dari bis dan berlari ke Mal. Saat aku sampai. Dhini Aminarti sudah ada di tengah-tengah kerumunan para penggemarnya.
My God! Mega mega putih cintaku! Aku bisa melihat jelas wajah Dhini Aminarti yang kurindukan itu, aslinya terlihat lebih cantik dibandingkan di televisi atau di majalah.
“Lebih baik Anda cepat menghindar. Kami khawatir tambah banyak orang, nanti terjadi hal-hal yang tidak diinginkan,” kata seorang petugas keamanan kepada Dhini.
“Betul, ini Bandung, masih banyak orang yang kampungan!” kata temannya lagi.
Belum lagi sempat Dhini menjawab, seorang laki-laki tampak seperti mahasiswa drop out iseng menjawil pinggang Dhini.
Wah! Sialan! Aku langsung menguak kerumunan di sekeliling Dhini.
“Lihat, Dik, suasana makin tak enak. Keadaan begini bisa mengganggu ketertiban orang orang yang mau masuk,” ujar petugas keamanan itu kembali.
“Tenang saja, Pak. Mereka adalah penggemar saya,” sahut Dhini tanpa nada cemas. Tapi, lama-lama, air mukanya mulai berubah, sebab orang ramai bertambah banyak. Seorang siswa sambil minta tanda tangan berusaha menciumnya pula. Adegan ini membuat beberapa cowok ABG tertawa ngakak. Dhini kelihatan jengah.
Tentu saja aku ikut cemas dan kasihan melihat mega-mega putih cintaku dibuat mainan. Aku harus mencari akal untuk menyelamatkannya.
Kerumunan semakin bertambah.
Dhini semakin kewalahan, hingga akhirnya ia menghindar ke pos keamanan. “Tolong saya, Pak! Hentikan mereka!” katanya cemas.
“Tadi kan sudah saya peringatkan lebih dulu,” kata petugas keamanan menyindir.
Dhini cemberut, lalu berlari lagi dari serbuan para penggemarnya.
Wah kasihan mega-mega putih cintaku, aku cemas sekali. Untung aku segera dapat akal. Kulihat ada motor bebek baru saja diparkir tak jauh dari pos keamanan karena yang punya ikut ikutan menyerbu Dhini. Aku segera menyambarnya, kebetulan tak dikunci pula. Dengan nekat aku pun menstarternya. Tapi sial, baru saja mesinnya menderu, pemilik motor menoleh. Kontan dia berseru.
“Maliiingg!!!!!!”
Serentak orang ramai beralih ke arahku, satpam langsung mengejar dan menyuruh kawannya menutup pintu gerbang. Tapi aku sudah meninggalkan mereka.
“Dhini ayo naik!” seruku saat berhasil menjajari larinya yang sudah hampir keluar dari pintu gerbang. Dhini cepat tanggap, dia segera melompat naik ke boncengan dan memeluk pinggangkuku erat erat dari belakang.
“Untung ada kamu!” katanya gembira.
“Jangan banyak omong dulu, kita berdua dalam bahaya besar. Ini motor curian!!”
“Apa? Motor curian!!!??” sentaknya kaget. Lewat kaca spion kulihat bibirnya yang merah segar seperti buah strawberry itu melongo tak percaya.
“Jangan takut, yang penting kita tinggalkan dulu tempat ini.”
Dhini pun mengangguk setuju. Dan setelah mengetahui keadaan sudah benar-benar aman, tidak ada satpam atau pemilik motor mengejar kami, ia pun tersenyum, senyum yang indah, seindah mega-mega putih cintaku.
Otakku mulai segera bekerja tentang Dhini. Aku sudah lama memimpikan ingin bertemu dengannya. Ingin menjadi pacarnya. Dan kini dia ada bersamaku, sedang memeluk pinggangku erat erat. Sayang kalau dibuang kesempatan ini. Sebagai penggemarnya, aku akan minta foto-foto bersama dengannya di suatu tempat. Lalu kalau bisa dia kuajak ke rumahku, kuajak dia makan bersama, dan setelah itu mengantarkannya kembali, mungkin ke hotelnya atau terserah dia mau ke mana saja.
“Kita mau ke mana? Kupikir sudah aman. Turunkan saja aku di sini,” ujar Dhini sambil merenggangkan duduknya.
“Tunggu dulu. Aku ini juga penggemarmu. Semua koran dan majalah yang memuat foto fotomu selalu kugunting, kutempelkan di sekeliling dinding kamarku. Sinetron sinetron-mu semua aku tonton. Aku juga pernah datang ke rumahmu beberapa kali bahkan sampe nginap di pos hansip nungguin kamu. Sekarang nggak ada salahnya kan kalau kamu kuajak ke rumah, sebentar saja. Rumahku nggak jauh kok. Kita makan siang di sana. Masakan ibuku enak enak. Mau ya?”
“Mm… oke deh. Gue masih lama kok di Bandung. Tapi kamu janji nanti motor ini di kembaliin ke pemiliknya ya?”
“Beres…!”
“Kamu teryata penggemarku yang paling licik,” katanya sambil mencubit pinggangku dari belakang, gemes. Aha! Aku rasakan cubitan itu begitu Mesranya.
Memasuki jalan menuju gang rumahku, para tetangga dan teman-temanku hanya bisa menatap tanpa berkata-kata setelah mengetahui siapa yang kubonceng. Dan bagi mereka sudah bukan rahasia lagi kalau aku selama ini memang tergila-gila sama Dhini Aminarti.
“Ini rumahku. Kuharap kamu tidak berkecil hati,” kataku sambil menghentikan motorku di halaman.
Dhini cuma tersenyum, lalu mengikuti langkahku ke dalam rumah.
“Haus?” tanyaku.
“Iya dong,” jawabnya sambil menghenyakkan pantatnya di sofa.
Aku segera mengambil minuman dari lemari es, kami sama sama minum dan melepas lelah. Diam-diam aku menikmati wajah Dhini, matanya bak danau bening yang bisa membuat siapa saja berenang-renang dalam cinta. Ah… mega-mega putih cintaku. Lalu, entah dari mana datangnya, tiba-tiba sebuah kekuatan mengaliri tubuhku. Kekuatan jahat.
“Dhini,” desahku bergetar, lalu tangannya kugenggam.
Dhini mengangkat wajahnya.
“Dhini, aku sangat mencintaimu, kau telah merampas jiwaku!”
Dhini kembali menatapku, tapi kali ini dia ketakutan karena mungkin dia bisa melihat sinar mataku yang dipenuhi kejahatan.
“Dhini, aku ingin kau mengatakan sesuatu untukku,” desakku merayu.
Dhini tampak cemas dan serba salah, pikiran jahat makin mencengkramku, kugenggem erat tangan Dhini, kuusap rambut rambut kecil di keningnya. Tiba tiba dia berontak dan aku cepat mendekapnya, lalu kucium dia, dia berontak dan menjerit minta tolong, aku makin bernafsu memper….
Tiba tiba terdengar suara gaduh diluar.
“Itu dia motor Bebeknya! Pasti malingnya ada di dalam! Maliiigg!! Tangkaaaapp!!”
Wah, gawat! Aku langsung melepaskan tangan Dhini, secepat kilat dia pun berlari keluar.
Aku terpaksa kabur lewat pintu belakang, tapi di pintu belakang sudah ramai orang, mereka langsung menyergapku, mereka berteriak teriak dan memukulku.
“Dhini, tolong! Jangan tinggalkan aku, Tolong Dhini!” teriakku.
Dhini pasti tak mendengarkan suaraku, dan sekarang maut seperti akan menjemputku, padahal aku harus segera sampai di Lembang untuk tinggal beberapa minggu di sebuah Sanatorium rehabilitasi.
Tiba-tiba terasa bahuku diguncang orang, keras sekali. Mataku terbelalak. Oh, God! Di mana aku….
Kondektur yang mengguncang-guncang bahuku tertawa bersama teman temannya sambil memegang salah satu majalah kesayanganku yang banyak berisi foto foto cewek seksi itu, mereka membuka bukanya sambil cengengesan….
Aku mengusap usap mataku. Bis sudah sampai di Lembang. Majalah yang berisi cover Dhini raib entah dimana, mungkin diembat sama anak SMP yang tadi duduk di sebelahku.
Dengan menggerutu aku pun turun dan buru-buru meminta majalah dari tangan kondektur itu.
Tak ada orang berkerumun, tak ada Dhini, tak ada senyum manisnya. Hihihi! Yang ada cuma perasaan malu. Bener kata cewek SMP tadi bahwa aku gila, kebanyakan bengong.***



{December 18, 2006}   Cinta Cewe Pikun

Cerita ini pernah dimuat pada majalah Hai october 2006

Cinta Cewek Pikun
oleh Ganda Pekasih

Andre agak bingung waktu Lisa cuek pas ketemu di kantin, sebagai cowoknya Andre nggak mau dong dicuekin di tengah orang banyak. Ada apa nih? Lupa? Masa sih? Tapi… jangan jangan apa yang dibilang teman teman bener, Lisa itu orangnya pelupa berat.
Sama cowoknya yang dulu, Dilon, ceritanya dia juga sering lupa kalo Dilon cowoknya, Dilon nggak tahan akhirnya minta putus. Tapi cerita temen temen Lisa itu nggak dipercayai Andre sepenuhnya, buat Andre itu cuma akal akalan mereka aja supaya dia nggak jadian sama Lisa, pikir Andre ketika itu.
Andre sama Lisa memang belum lama jadian, baru jalan tiga mingguan, tapi mereka udah sempat nonton dan jalan jalan ke mal beberapa kali. Selanjutnya karena mereka bisa ketemu tiap hari di sekolahan, mereka nggak mau sering sering ketemu di mal atau di tempat lainnya sebagaimana layaknya orang yang pacaran.
Tapi makin lama Lisa tambah aneh aja di mata Andre, Andre merasa tuh cewek makin cuek sama dia. Buktinya di kantin seminggu yang lalu, itu termasuk gawat karena mengganggu pikiran Andre, apalagi ada beberapa anak yang tau Andre dicuekin Lisa waktu itu.
“An, kenapa kamu?” tanya Bramo, teman sebangku Andre.
“Ah nggak, nggak ada apa apa,” tukas Andre menutupi galau perasaannya.
“Kamu pasti lagi marahan ya sama Lisa?”
“Nggak kok, tapi kelihatannya iya. Cuma… apa sebabnya gue nggak tau,” tukas Andre jujur.
Bramo tersenyum penuh arti, seakan dia udah tau apa yang terjadi.
Keesokan harinya, Lisa terus berbuat hal yang sama, cuek pas ketemu sama Andre, padahal Andre udah negurnya plus senyum cute-nya untuk Lisa. Ada apa dengan Lisa? Atau aku salah apa? Tanya Andre dalam hati, bingung. Dihitung hitung sejak seminggu lalu sudah beberapa kali Lisa memperlakukan Andre seperti itu, seperti orang yang nggak kenal. Ini pasti nggak beres, aku harus memecahkan masalah ini, kalau nggak bisa gawat, pikir Andre.
“Lisa sayang, kamu kok cuek sih sama aku, emangnya aku salah apa sama kamu?” sambil menggenggam tangan Lisa Andre menahani langkah Lisa yang mau ke kantin.
Lisa terlihat memperhatikan Andre serius dan berusaha melepaskan tangan Andre.
Andre bingung.
“Lisa, ini aku Andre. Kenapa sih kamu cuek beberapa hari ini sama aku?”
“Lho… emangnya kamu siapa?”
Andre tersentak. “Aku siapa?” tanyanya bingung.
“Iya, perasaan… kamu Andre kan?”
“Iya, aku memang Andre, cowok kamu!”
“Cowok gue? Masa sih?” Lisa lalu tertawa tawa tanpa beban.
Andre melambai lambaikan tangannya di depan wajah Lisa.
“Kamu kenapa Lisa? Apa yang kamu pikirin sampe lupa sama cowok kamu sendiri?”
“Sori Dre, Sori, namanya juga lupa.”
Lisa lalu menggandeng tangan Andre masuk ke kantin. Sementara pikiran Andre menerawang…. Gawat nih, pikirnya. Lupa apa pikun…. Gerutu Andre.

***

Seminggu setelah kejadian Lisa lupa sama Andre kalau Andre cowoknya, benar benar nggak dianggap sepele sama Andre, soalnya ini bisa jadi bahan ketawaan teman temannya. Kenapa Lisa bisa berbuat begitu, apa dia tidak mencintaiku? Tapi Lisa pernah terus terang kok bahwa dia juga cinta sama aku, sayang sama aku…? Apa itu cuma sandiwara?
Malam Minggu, Andre langsung apel ke rumah Lisa, selama beberapa hari sebelumnya Andre terpaksa ngecuekin Lisa karena peristiwa lupanya Lisa bagi Andre bukan urusan kecil.
“Selamat malam…,” Andre berdiri di depan pintu rumah Lisa, dan kebetulan Lisa sendiri yang membukakan pintu.
“Siapa ya?” tanya Lisa tanpa ekpresi.
Jidat Andre berkerut.
“Masak kamu lupa lagi sih? Aku Andre, kita sudah beberapa hari nggak teguran, nggak telpon, nggak sms-an, sekarang aku ngalah deh, habis kamunya belagu….”
Lisa balas mengerutkan jidatnya pula.
“Rasanya aku nggak kenal deh sama kamu?”
bumi kena gempa!!!!!!
“Nggak kenal?”
“Iya.”
“Lisa, ini aku Andre, kita sudah punya komitmen saling sayang, cinta….”
Andre garuk garuk kepalanya yang nggak gatal. Hm, nih anak kalau mo putus bilang sekarang aja deh, gerutu Andre akhirnya. Tapi kan baru tiga minggu jadian, belum dapat apa apa, masa cepet banget putusnya….
Dalam kekalutan Andre untunglah tiba tiba muncul seorang Ibu.
“Hallo, ini Andre ya?”
“Iya Tante.”
“Tante Mamanya Lisa, Lisa pernah cerita kalau Andre teman dekatnya Lisa ya….”
Seketika Andre senang dengan kehadiran Mama Lisa.
“Iya benar Tante. Tapi Lisanya kok bisa lupa ya sama saya Tante?” Gusar Andre apa adanya.
“Gini dik Andre, ibu yakin ini masalahnya di Lisa, maafkan dia ya dik Andre, ibu malah hampir setiap hari jadi korban. Pernah dia Tante suruh ke supermarket belanja bulanan, eh uangnya malah dipake nonton.”
“Itu sih bukannya lupa Tante, mungkin disengaja,” Andre tertawa.
“Tapi dia pergi pake motor, pulangnya naek angkot, motornya lupa dibawa, ditinggal di mal!”
“Hah…!” Andre serba salah.
“Gawat ya Tante….”
“Iya, Lisa ini punya penyakit lupa yang akut, istilah kedokterannya apa itu Tante lupa. Dia sudah sering konsultasi sama dokternya, sama psikiater segala, tapi belum ada perubahan. Dulu Dilon pacarnya sering kesini, makan ati deh dibikin Lisa. Sedikit sedikit Lisa lupa, malas sering ditinggal tidur tuh cowoknya.”
Andre manarik napas. Benar benar Ga nyangka….
Tapi tiba tiba Lisa tersentak dan menatap Andre gembira.
“Eh Andre ya?”
“Iya,” sahut Andre cepat.
“Ya ampun, gue baru ingat. Kamu kenapa nggak ngomong dari tadi, Dre? Ngomong dong, aduh kayaknya udah lama banget nggak denger kabar kamu.” Lisa langsung memeluk Andre dan menggandeng Andre masuk.
Tapi Andre cuma bisa garuk garuk kepala, walau senang juga karena Lisa udah ingat siapa dirinya.
“Dre, silakan duduk, aku buatkan minuman dulu ya.” Lisa bergegas ke dalam.
Andre mengangguk senang.
“Jangan lama lama ya?”
“Beres. Mau minum apa, Dre? Yang dingin, yang panas atau air putih aja?”
“Mm… Air putih aja deh.”
“Kebetulan kayaknya Cuma itu deh yang ada, bentar ya.” Lisa langsung bergegas ke dalam.
Andre menarik napas, garuk garuk kepala.
Tapi lama ditunggu tunggu, Lisa nggak muncul muncul batang hidungnya. Andre sampe bosan nunggu. Nggak lama Mama Lisa muncul, panik. Andre cepat berdiri.
“Lho… Dik Andre nunggu Lisa?”
“Iya Tante.”
“Lisa tidur….”
Hah??!!
Andre serba salah! Bumi benar benar kena gempa! Dan rasanya dia ingin cepat cepat terbang dari hadapan mamanya Lisa dan nggak akan pernah datang lagi. Atau sebenarnya Lisa Cuma basa basi doang menerima cintaku karena sebenarnya Lisa nggak pernah mencintaiku kecuali basa basi doang. Kalau benar begitu, Duh Lisa, apa nggak ada cara lain yang lebih lucu untuk menolak cintaku?***



{December 18, 2006}   Dua Jomblo Mencari Cinta

Cerita ini sudah pernah dimuat pada bonus Novellet aneka yess 2006

Dua Jomblo Mencari cinta
Oleh Ganda Pekasih

Waktu Romi mo berangkat ke sekolah bareng Jelly, di depan rumah Tante Susi banyak polisi berwajah garang, untung bukan Tante Susi yang ketangkep, tapi cowok yang ngejadiin Salon Tante Susi tempat transaksi shabu sama pelanggan pelanggannya. Dan Polisi ternyata emang udah lama ngebuntutin tuh bandar narkoba.
“Kalo tau dari kemaren kemaren dia pasti nggak aku layani,” ketus Tante Susi. “Emang sih tuh laki laki herannya Krembat mulu tiap hari, padahal rambutnya keren lho, gondrong, mengkilap, gak punya ketombe apalagi kutu, tapi ya itu, enggak pernah potong, apalagi pedikure menikure…..”
“Ya terang aja cowok preman, mana sempat ngurusin kuku kaki kuku tangan,” ketus Mami sambil ngambil udang beku dari kulkas.
“Nah sekarang, satu masalah udah selesai. Sekarang supaya imej salon bersih, aku mo bikin iklan kalau aku nyari dokter kecantikan.” Tante Susii semangat.
Romi buru buru narik tangan Jelly, cabut, percuma ngedengerin Tante Susi yang suka nekad bikin usaha, lagian ujung ujungnya pasti minjem duit ke Mami buat modal.
“Udah Jel, cepetan.”
“Ntar dong, gue benerin gelang gue dulu.”
Kalo udah urusan gelang, Romi paling sebel. Jelly memang jago bikin gelang kreasi sendiri, awalnya sih dia nyontek dari majalah, ada yang namanya Glitter Party, girlie Spike, punk Chaotic. Gambarnya lucu lucu. Uang jajan Jelly kebanyakan abis buat beli bahan bahan gelang itu, mana harganya gak murah, tapi hasilnya memang oke, banyak teman teman sekelas Jelly yang minta dibikinin gelang, terutama anak anak cowok.
Suatu hari gelang itu mungkin aja bisa dijadiin bisnis, pikir Romi, ngalah akhirnya.

***

Dilon mendadak kaget waktu bekernya berdering kencang, dia cepat bangun, pas turun dari ranjang, kepalanya pusing mendadak, matanya berkunang kunang, Dilon sempoyongan, nabrak meja, gedubrakckskzzz!
Semua isi meja belajarnya berhamburan.
“Tolongg…..!”
Dilon berusaha bangun, tapi kepalanya masih pening, mata nggak bisa ngeliat, berkunang kunang… kupu kupu, kura kura, lumba lumba, jadi satu.
“Tolooongggg…!!!”
Tergopoh gopoh dua pembantu setia rumah Dilon, suami istri Bik Sarkem dan Mang Jabo menyerbu kamar Dilon.
“Kenapa Den Dilon, kenapa?” Bik Sarkem panik.
“Tau nih Bik kepala Dilon mendadak puyeng….”
“Nah… ketauan, tadi malam Den Dilon minum ya?”
“Minum apa? Nggak minum apa apa Mang.”
“Pasti Mensen ya, apa anggur merah campur…!!”
“Stop Mang, stop. Dilon nggak pernah minum minuman beralkohol Mang, paling cuma yang berkarbonasi, cocacola, grend sand, yang kayak kayak gitu deh.”
“Eh, kamu urus Den Dilon ya, aku banyak urusan di dapur.” Bik Sarkem buru buru ke dapur.
“Iya deh sana, kamu tenang aja, nggak ada apa apa kok.”
Bik Sarkem langsung cabut bersamaan kecium bau terasi digoreng udah gosong.
“Terus terang aja, Den. Mamang nggak akan bilang sama Tuan dan Nyonya, Mamang juga dulu kan pernah muda, mamang kan juga manusia.”
Dilon pelan pelan bangun, kepalanya mulai agak sedikit seger.
“Ini pasti gara gara minum obat pembasmi bulunya Mbak Donna, Mang.”
“Lho… Mas Dilon minum obat pembasmi bulu?”
“Iya Mang, abisnya Dilon kesel, biar rambut Dilon yang uban melulu inii ilang, terus numbuh baru yang item.”
“Dilon… Dilon…. Mamang heran zaman sekarang, anak anak muda kayak kamu, baru SMU kelas dua, rambutnya udah pada ubanan, kebanyakan makan makanan yang mengandung kimia, shampo yang gonta ganti, sama pikiran kali yaaa….”
“Mana Dilon tau Mang.”
Dilon berjalan terhuyung huyung ke kamar mandi, Mang Jabo berjaga jaga di belakang.

***

Mami maunya Tante Susi buru buru cabut ninggalin dia sendirian dii dapur, Mami mo buru buru nyelesaiin Udang Ala Shanghai Capri manis kesukaan Papa Herman, suaminya tercinta. Romi sama Jelly juga paling demen makan siang sama Udang ala Shanghai.
“Jeng… dokter kecantikan yang buka praktek di tikungan itu kaya banget sekarang lho Jeng, pasiennya banyak banget tiap hari, jalanan macet, tumplek. Selebritis, istri pejabat dan… cewek cewek panggilan kelas atas pada kesana Jeng.”
“Masak sih….”
“Ah, Jeng pura pura gak tau.”
“Sedot lemak, ngencengin payudara, cabut alis, operasi plastik itu sih kecil. Idung yang lobangnya gede aja bisa dikecilin….”
“Yee… Tante Susi nggak usah bisnis gituan deh, salon aja diabagusin dulu. Kita dilahirkan sudah begini ya harus bersukur, yang penting kan gimana kita jaga kesehatan, dan terutama pikiran.”
“Ah Jeng kuno, zaman sekarang semua itu udah kebutuhan, Gaya hidup Jeng… life style….”
“Gaya hidup sih gaya hidup… bawang putih… Jahe… bawang Bombay, daun ketumbar… kedelai hitam.”
“Aduh jeng… apaan sih, daun ketumbar, kedelai hitam, ntar tangan jeng kebanyakan bau bumbu dapur.”
“Eh, ntar diterusin ngobrol soal bisnisnya, bantuin saya masak nih udang, dijamin deh Tante ketagihan. Udah sarapan belom?”
“Belom.”
“Makanya bantuin, oke?”
“Tapi kalau bisnis saya jadi… Jeng bantuin pinjemin dananya ya.”
“Beres….”
“Asyikk… Jeng Laras memang tetanggaku yang paling baik, paling cantik, paling awet muda….”
“… Cabe merah, seledri, cuka hitam, jahe… pada nggak ada. Tante punya nggak di rumah?”
“Yee… mana ada gituan di rumah saya, adanya paling indomi ama telor.”
“Beliin ke pasar deh sebentar.”
“Yeee… ke pasar, kemaren saya ke pasar, aduuuhhh… itu si tukang ikan kembung nyenggol nyenggol saya, si tukang kaos kutang ngelirik terus, genit. Ogah ah Jeng, jeng aja deh.”
“Kalo gitu nggak ada bisnis….” Tegas Mami.
Tante Susi cemberut.
“Iya deh… Iya.” Rayunya dan segera bersiap menuruti perintah Mami.

***

Micky, itu nama yang paling dibenci Dilon di kelas. Micky diam diam ternyata udah lama demen setengah mati sama Jelly. Tuh anak emang rada pendiam, anak anak cewek ngejulukin dia Micky si Mata Cinta. Semua cewek yang pernah menatap kedalaman matanya yang mirib mata si Chris Pine, pemeran Sir Nicholas di Princess Diary Two, ngarasain kalau mereka bisa hanyut dan terhempas ke dalam keindahan dan kelembutan mata cintanya.
Tapi bagi Dilon, Micky itu sama aja micky and mouse, sok cool, sok keren. Dia memang boleh aja jatuh cinta sama Jelly, tapi soal keberanian dia nggak ada apa apanya sama gue. Bagi gue, dia akan tergulung oleh waktu, pikir Dion.
Dilon sampe di kelas waktu micky dan gank-nya lagi ngumpul di samping pojok, Dilon cepat masuk dan lari ke belakang kelas, nguping pembicaraan mereka.
“Ide lo gua dukung Mic, cepetan ngerjainnya, ntar basi lho….”
“Menurut gue, Jelly gak bakal nolak cinta lo, apalagi lo kan udah cukup dekat sama abangnya.”
“Ya, gue emang deket sama Romi.”
“Ntar gue yang kordinir anak anak buat dancer. Bikin spanduk I Love you.”
“Tapi… apa nggak terlalu datar, gue maunya yang sedikit mendebarkan, misalnya gue manjat dinding kelas, terus muncul di jendela deket bangku dia.”
Tiba tiba mereka terdiam, nggak ada suara.
Rupanya rombongan Jelly, Romy dan gank-nya masuk. Dilon berdebar, Jelly tambah keliatan cantik walau dengan rambut acak acakan, bibir tanpa polesan, mata tanpa eye liner, kecantikannya alami.
Dan kecemasan jelas bergelora di hati Dilon begitu mendengar Micky punya rencana Saying, I Love You.
Tiba tiba terlintas rencana di pikiran Dilon.
Micky gak boleh ngeduluin gue….
Micky nggak boleh ngerebut Jelly!
Berseliweran aksi dalam benak Dilon, dari yang hero kayak Gladiator sampe yang radikal terjun dari genteng sekolahan, tapi di bawahnya tetep harus ada jaring pengaman dong, kalau nggak ya… modar.
“Eh, pagi pagi melamun lo, kenapa?” Romy tiba tiba udah duduk di samping Dilon, Dilon tergeregap.
“Eh, Rom!”
“Lo ngelamunin Jelly kan?”
Dilon diam aja. Kayak nggak tau aja luh, kata dalam hatinya.
Tiba tiba Romi memamerkan mimik sedihnya di depan Dilon, Dilon belum pernah melihat bias asing itu hingga dia mengernyitkan alisnya.
“Ada apa Rom?”
“Mulai sekarang, lupakan Jelly….”
“Maksud lo?”
“Jelly sebenarnya udah ada yang punya, dan udah lama banget, ini rahasia.”
“Siapa? Micky?”
“Bukan.”
“Jadi siapa?”
“Sabar, nanti juga lo akan tau.”
Romi meninggalkan Dilon, duduk di bangkunya. Dilon resah. Jelly udah ada yang punya sejak dulu? Siapa…?
Bell berdentang nyaring. Micky dan ganknya masuk dengan wajah wajah ceria.
Dilon ngeliat si sok keren, si sok cool itu…
neek banget dia!

***

Dilon dapat bocoran dari temen temen Micky, kalau Micky ngerencanain Saying, I Love You dengan gaya bollywood, atau yang bekennya disinii KATAKAN CINTA. Tim dencer-nya didandanin ala India, yang cewek pake pakaian Sari yang pusernya keliatan, yang cowok pake Shalwar –kameez jubah tradisionil India.
Kayak Nenek moyangnya dari sana aja, dengus Dilon.
Mereka akan bawain lagu lagu india, kebanyakan dari film kuch kuch hotahe… apa kotahe… Dilon gak ngerti, dia gak suka film India sih. Hh, bener bener norak, gak macho. Kampungan.
Nembak cewek itu harus macho.
Dilon langsung ngerencanain manjat tali dari kelas paling pojok sampe ke depan kelas Jelly, terus nembak Jelly, bilang cinta, I Love you…. Pokoknya asal jangan keduluan Micky.
Apa pun jawaban Jelly, itu risiko…, Dilon pasrah.

***

Manjat tali itu emang susah banget, Dilon gak kuat, tapi dia udah tanggung dikit lagi sampe ke depan kelas Jelly, malah keliatan Jelly udah nunggu, ngasi support biar Dilon cepat sampe. Jelly tereak tereak bareng gank-nya, terutama Edel sama Kisha. Micky N gank-nya keliatan gak suka sama cara Dilon yang ngeduluin rencana mereka, juga Romy yang cuek cuek aja, yang diam diam ngerahasiain kalau Jelly udah lama ada yang punya. Tapi Itu semua gak menyurutkan Dilon untuk terus meniti tambang.
Tiba tiba… pas mo dikit lagi sampe di kelas Jelly, Dilon lemes, lututnya gemeteran.
Dilon kehabisan stamina.
Pegangannya terlepas, semua penonton dan kru acara TV menahan napas saat tubuh Dilon meluncur jatuh.
“Tolooongggg…!!!!”
Dan….
Bummm…!!! Dilon bukannya jatuh ke jaring pengaman yang sengaja disiapin, tapi meleset ke lapangan basket. Dilon merintih rintih kesakitan.
“He, bangun bangun! Dilon, mimpi apa kamu?”
Dilon terbangun, kaget. Mang Jabo dengan kumis tebalnya yang basah abis nyeruput kopi berdiri di pinggir ranjang, geleng geleng kepala.
Dilon masih pusing dan mual, obat pembasmi bulu itu belum sepenuhnya hilang dari perutnya. Tapi Dilon harus bersukur, dia selamat jatuh di tempat tidur Mang Jabo yang bau apek.***

***

Buat Jelly, Micky emang rada istimewa, kecuali Dilon yang sama sekali gak masuk hitungannya. Micky, cowok keren yang paling kalem di kelas, jadi gak heran kalau Jelly jarang ngobrol sama dia, paling cuma say hello doang, itu juga pas bentrok kalo ke kantin atau kesibukan lainnya.
Micky alias si Mata Cinta Sir Nicholas itu banyak diincer cewek cewek cakep seantero sekolahan, tapi sampe sekarang dia kayaknya single single aja tuh.
Jadi… so what gitu…

***

Bagi Romi, jelly memang adiknya semata wayang, nggak ada yang laen, tapi karena Romi udah terlanjur bilang sama Dilon kalau Jelly diam diam darii dulu udah ada yang punya, Romi ngerasa udah gak mungkin mundur lagi ke belakang ‘ngajagain’ Jelly dalam tanda kutip.
Kemaren Dilon emang heran banget.
Dilon gak bakal tau, semua orang juga gak tau, kecuali Papi dan Mami, bahwa Romi bukan abang kandung Jelly.
Tapi Jelly belom tau kalau Romi bukan abang kandungnya. Nggak tau kenapa dulu waktu kecil Jelly nggak diberi penjelasan yang sama.

***

Jelly menggedor gedor pintu kamar mandi dari luar.
Romi yang perutnya lagi mules terkaget kaget. Hm, siapa lagi kalau bukan Jelly. Jelly akhir akhir ini memang aneh, banyak tingkah, nyebelin.
“Rom gue pinjem kemeja elu ya!” teriak Jelly. “Itu yang coraknya lu bilang futuristik, keren sih, apalagi kalo gue yang make, pinjem ya!”
“Jangan, justru itu kemeja yang paling norak yang pernah gue beli. Lo kan jago nge-mike over pakaian lu!”
lalu suara itu hilang, senyap.
Jelly udah lari ke kamar Bik Tari, kebetulan Bik Tari lagi nyetrika kemeja yang baru kemaren malam di pake Romi itu, belum sempat selesai disetrika langsung disambar Jelly.
“Lho, Non,” heran si Bibik.
“Udah, jangan berisik! Bibik terusin aja nyetrika yang laen!”
Jelly langsung membawa kemeja itu ke kamarnya. Hm, keren abis. Jeans flare ketat berbordir bunga, dengan atasan kemeja batik futuristik.

***

Hari ini Jelly en genk-nya mo ketemu di Mal ngebahas isu Micky yang mo Saying, I Love You. Acara itu entah kenapa ada yang ngebocorin.
Nggak lama Jelly berdiri di Halte, angkot yang biasa ditumpanginya ke sekolahan lewat. Jelly naik.
Tempat duduk tinggal satu, nyempil di pojok.
Angkot kembali menyusuri kepadatan jalan raya. Beberapa cowok abg berbisik bisik sambil tersenyum ke arah Jelly.
Jelly merasa risi. Kenapa gue? Tapi gantinya malah lebih dahsyat. Gimana nggak dahsyat? Salah seorang penumpang, pas di depan Jelly, cowok, yang tampangnya norak banget, memakai kemeja yang sama dengan kemeja yang dipakai Jelly.
Napas Jelly terasa berhenti, wajahnya panas, keringat dingin mengalir. Jelly rasanya pengen lompat dari angkot.
Tampang Romi kebayang, pengen banget Jelly ngejitak kepala tuh anak.
Sampe di Mal, Jelly berlari masuk sambil buru buru ngeluarin handphone-nya.
“Rom… lu kurang ajar banget! Kalo yang nyamain kemeja lu cowok keren sih nggak apa apa, ini Mas Mas. Aduh Rom, malu banget gue hari ini, mimpi apa gue?”
“Elu sih, tiba tiba minjem kemeja gue. Gue kan nggak pernah beli yang mahal mahal Lagian mimpi apa lu tiba tiba minjem baju gue, lu kan perhitungan banget kalo mo jalan!”
“Gue lagi pengen cuek aja! Ntar di rumah gue jitak lu.”
“Ha ha ha ha…!”
Jelly buru buru matiin Hp-nya.
“Tampang lu butek amet, Jel? Marah marah sama siapa kamu?” Adell sama Kisha tiba tiba aja udah ada di dekat Jelly sambil mereka melihat penampilan Jelly yang kali ini keliatan banget apa adanya.
Jelly diem aja, tu anak bedua pasti bisa ngakak seharian kalo diceritain, jadi percuma, piker Jelly.

***

Sekolahan heboh, pasalnya Micky sama Dilon bentrok bikin acara dadakan yang beda gayanya, tapi tujuannya sama, SAYING, I LOVE YOU.
Jelly, Adel, Kisha kelimpungan harus gimana.
Sejujurnya, Jelly suka sama Micky, Jelly akan membalas ucapan cinta Micky dengan sepenuh hati, tapi nggak untuk Dilon.
Dilon sama gank-nya yang rada rada nekad abis udah mulai masang tambang dan jaring pengaman, Bocorannya nih, Dilon akan manjat tambang darii kelas pojok sampe kelas Jelly.
Sementara Micky dengan pasukan tari Indianya udah pada keluar dari kelas masing masing, kaos kaki warna warni yang mereka pake tampak dinamis saat mulai membuat formasi tari.
Romi di pojok kelas, memandang keluar jendela, dadanya berdebar debar, perasaannya gundah.
Jelly tiba tiba terlihat muncul, berlari lari masuk kelas.
“Rom, tolong panggilin Dilon ke sini dong. Tolong Rom, cepat!” Jelly ngos-ngossan, keringetan.
“Ngapain manggil Dilon?”
“Pokoknya lu cari deh, penting banget gue!”
Romi dengan terpaksa pergi, apapun akan dia kerjakan untuk Jelly, adik yang sangat dicintainya, yang sebentar lagi pasti akan membuatnya patah hati. Dalam hati, Romi menyesal kenapa dia cuma kakak angkat, kenapa mereka bukan saudara kandung saja hingga tak akan pernah ada perasaan istimewa yang timbul setelah Papi dan Mami berterus terang tentang cerita masa kecilnya beberapa tahun lalu.
Jelly mundar mandir di kelas, anak anak yang ada di kelas ngegodainnya, Jelly cuek aja.
Romi sama Dilon masuk, Jelly langsung nyerbu.
“Dilon, lu jangan gila deh, lu jangan ngaco. Plis… kalo lu sayang sama gue, tolong lu mundur dulu, lagian gue nggak akan nerima cinta lu. Gue cuma nerima cinta Micky.”
Dilon ternganga, perasaannya terluka.
“Jelly… mm… gu… gue… siap ne… nerima apa aja yang mo lu bilang, asal acara gue jangan di… di… batalkan.”
“Dilon, kan percuma juga kalo lu bakalan tambah malu, gue kasihan sama kamu. Plis dong Diloon….”
“Kalo kamu kasihan… biarin aja gue berantem sama Micky… buat gue… itu lebih macho.”
“Macho gimana? Romi, tolongin gue dong.”
“Gue gak bisa nolong Jel, gue netral.”
Tiba tiba mendadak mereka semua terdiam saat Dilon mengangkat tangannya, dia menarik napas, matanya terlihat seketika berkaca kaca.
“Oke deh Jel… gue ngalah, tapi… gue akan tetap cinta sama kamu.”
Jelly langsung mendekati Dilon, dipeluk dan diciumnya pipi Dilon beberapa saat.
“Makasih ya Dilon, makasih banget….”
Dilon mencoba tersenyum, begitu lembut ciuman Jelly dirasakannya.
Jelly langsung kabur dari kelas, tinggal Dilon sama Romi saling pandang.
Sesaat kemudian terrdengar musik India, anak anak keluar dari kelas ingin melihat apa yang terjadi. Suasana mendadak jadi meriah, tanda tanya mereka ada apa gerangan, terjawab.
Di sana Micky dan ratusan dancer gaya India-nya lagi beraksi. Micky pinter juga dancer, walau gak sehebat bintang film India. Jelly begitu dipuja, diagungkan dalam bentuk operet itu.
Perlahan Micky mendekati Jelly dengan membawa setangkai bunga mawar, Jelly menerima pernyataan cinta Micky, mereka berdua tampak bahagia, senyum senyum penuh cinta.
Dilon dan Romi melihat adegan itu sebentar, lalu sama sama berbalik, hati keduanya terpatah patah bagai batang tebu yang dipukulkan ke tembok batu. Wajah mereka begitu sendu, begitu murung. Mereka lalu masuk ke kelas, berjalan gontai tanpa sepatah kata.

***

Perasaan Romi nyesak cemburu buta waktu Jelly keluar dari kamar udah dandan lengkap. Romi tercekat, Jelly memamerkan senyumnya. Berapa lama Jelly dandan, pasti lebih dua jam. Soalnya dari mulai rambut sampe sepatu, make over abis.
Liat aja rambutnya yang panjang ada hair tricks orange, mata dikasi eye shadow warna pink matte dan highlight putih kuning bikin wajah cantiknya tambah bercahaya, lipstick-nya juga pink matte dengan lipgloss transparan.
Turun ke bawah…
Boy short warna putih….
Trouser melilit pinggang plus gantungan gantungan lucu koleksii kesayangannya….
Sepatu kitten heels yang manis….
Gelang glitter party….
Jelly mengibas ngibaskan tangannya di depan wajah Romi.
“Eh, kenapa lu. Micky sebentar lagi njemput gue, tuh. Bilangin ke Mami ya? Mami di mana sih?
“Kamu mau kemana Jel?”
“Mo ngobrol sebentar di luar sambil makan.”
“Kamu harus minta izin sama Mami, lagian Mami belom kenal sama Micky kan? Kamu harus hati hati sama Micky, dia keliatan aja kalem….”
“Romi… maksud kamu….?
“Ng… maksud gue kamu kan belom tau banyak soal Micky….”
“Yee, Romi. Gue udah lama tau dia, Mami sama Papi juga udah gue ceritain tadi malam kalo gue udah jadian sama Micky.”
Romi serba salah, tapi berusaha senyum. Romi gak berani lama lama di depan Jelly, Romi takut Jelly melihat ada cinta di matanya.
Romi pun berlalu.
Jelly bergegas ke teras, menunggu Micky.

***

“Rom, gue hepi banget. Ntar di rumah gue ceritain ya. Gue bawain Pizza buat lo nih. Micky yang beliin. Kita bedua cuma ngobol ngobrol sambil makan aja kok, , nggak sadar kita bedua tuh udah lama banget pengen deket, Jadi lo tau dong gimana serunya. Eh, Rom lo tau nggak apa yang dibilang sama Micky tadi?”
“Jel, satu satu dong, bingung gue.”
“Hihihik!”
“Sorry deh Rom, pokoknya dia bilang yang romantis banget deh. Udah ya, ntar di rumah aja gue ceritain lagi.”
Lalu telpon diputus.
Ah, Jelly adikku sayang…
Romi menarik napas panjang.
Akhirnya kamu jadian sama Micky… sesuatu yang udah lama gue takutin. Tiba tiba Romi ingin cabut, pulang malam, supaya nggak ketemu Jelly di rumah.

***

Baru aja Romi ninggalin rumah, Dilon tiba tiba muncul.
“Lu mo kemana Rom?” tanya Dilon, wajahnya suntuk.
“Nggak tau, gue lagi males aja di rumah.”
“Gue juga nih, Nyokap sama Bokap gue masih lama di luar negeri. Eh, Mbak Donna gue marah marah sama Jelly, kapan kapan dia mo nyamperin Jelly. Dia tersinggung banget gue diremehin Jelly.”
“Ya udah terserah elo, Jelly emang pantes dimarahin.”
“Gue mo minta dibeliin mobil Jaguar sama bokap gue.”
“Ha… Jaguar?”
Terlintas dalam pikiran Romi, Dilon emang anak orang kaya, tapi orang tuanya hidup sederhana, juga dalam mendidik anak anaknya. Bisa aja Dilon dibeliin Jaguar sama bokapnya karena dia sekarang udah gede.
Tiba tiba sebuah mobil muncul dari tikungan komplek, Jaguar tipe New XJ8 yang harganya hampir dua milyar. Mobil berhenti di samping mereka berdua, muncul wajah Jelly di jendela, tersenyum ceria. Micky yang nyetir juga senyam senyum.
“Eh Dilon, Romi. Mo ke mana?” teriak Jelly.
Dilon sama Romi gak bisa buka mulut.
Nggak enak hati ngelihat Romi sama Dilon yang naga naganya iri, dan pasti mereka kaget gak nyangka kalo Micky yang biasa apa adanya ternyata punya Jaguar, Jelly menurunkan lagi kaca jendela.
Lalu Jaguar itu pun berlalu….
Meninggalkan dua hati yang di amuk cemburu.
Dilon saling pandang sama Romi sebelum melanjutkan langkah yang gak jelas mo ke mana. Baru aja diomongin, Jaguar Micky yang muncul, begitu kali gerutuan tuh anak bedua dalam ati.
Sialan!
Lalu keduanya berjalan lagi, tak tau ntah ke mana, dengan pikiran sepi mengembara.***

Untuk Zai dan Luna.



{December 18, 2006}   Tanah Kutukan

Cerpen ini pernah dimuat di majalah HAI edisi 15 Mei 2006

Tanah Kutukan
Oleh Ganda Pekasih

Melihat Tino ada di rumah Dea, amarah The Slaughter meledak, tanpa basa basi lagi mereka langsung menarik kerah baju Tino dan langsung menghajarnya.
Tino terhuyung huyung, terjerembab jatuh. The Slaughter Topan, Micky, Anjas terus menghajarnya.
“Masih nekad lo kemari, setan lo! Melanggar perjanjian lo!”
“Gue mampusin lo sekarang!”
“Gue cuma mampir, kebetulan gue lewat. Oke, lo semua mati lo! Tunggu pembalasan gue!” Tino mengancam dan lari terbirit birit, dia gak mungkin melawan tiga sekawan itu. Sebelumnya tadi dia sempat ragu mampir ke rumah Dea, tapi balasan SMS Dea yang menyebutnya banci kalo gak berani datang, bikin kelaki lakiannya terusik, maka dia pun nekad, walau inilah risikonya.
Tino meraba bibirnya yang pecah, hidungnya yang berdarah. Dia memang salah sudah melanggar perjanjian!
Awal permusuhan mereka belum lama, dimuali sebulan yang lalu.
Gara garanya Carinta yang dipojokin Bramo di bangku belakang kepergok anak anak 1-3. Semua anak anak juga udah tau kalau Carinta nggak demen sama Bramo. Perlakuan kasar Bramo yang mencium Carinta bagi anak anak 1-3 adalah pemerkosaan. Carinta juga mengiyakan kalau Bramo telah mengasarinya. Bramo ngaku katanya nggak sadar, dia seperti kerasukan makhluk yang masuk ke dalam tubuhnya. Anak anak 1-3 nggak ada yang percaya pengakuan itu, itu pasti cuma akal akalan Bramo.
Itulah awal dari pertikaian mereka, urusan sedikit saja kini bisa menyulut perang Baratayudha.
Berita Tino melanggar penjanjian yang dikabarkan tiga sekawan keesokan paginya langsung disambut semua anak anak 1-3, nggak cewek nggak cowok, penuh luapan emosi, mereka langsung menyerbu anak anak 1-4, perkelahian masal terjadi, bahkan kelas kelas yang lain pun ikut kerasukan emosi. Suasana kacau tak terlerai, hingga para penduduk di sekitar sekolahan kali ini turun tangan beserta aparat kelurahan yang datang membawa satpol, tramtib dan hansip, barulah perkelahian bisa dihentikan.
Lalu seorang tetua kampung bercerita….
Bahwa di atas tanah sekolahan yang baru saja selesai pembangunannya beberapa bulan yang lalu itu adalah tanah kutukan. Pada zaman Belanda disitu adalah bekas gelanggang adu ayam se Batavia. Perkelahian sering terjadi antara para penyabung, penjudi, pencoleng, pejabat kompeni serta aparat pribumi yang korup, bahkan arena adu ayam itu kerap menjadi tumpahan darah mereka.
Pada suatu hari, Si Pitung, pendekar muda yang disegani dari di tanah Betawi muncul di arena adu ayam. Kehadiran si Pitung di arena sabung ayam itu tak disukai para begundal begundal hingga terjadilah perkelahian. Si Pitung dikeroyok oleh puluhan penjudi yang sedang mabuk dengan golok berkilau tajam siap membunuh.
Si Pitung bukanlah pendekar sembarangan, hanya dengan beberapa kali gebrakan, para pencoleng dan penjudi yang mengeroyoknya lari tunggang langgang, bahkan bandit nomer satu di arena adu ayam itu pun ditebasnya hingga tewas, dan sebelum bandit itu menghembuskan napasnya yang terakhir, kepala gerombolan pencoleng itu bersumpah, bahwa bandit bandit dan pencoleng yang lebih hebat lagi akan bermunculan jika menginjak tanah arena adu ayam itu, hatinya akan selalu diselimuti kebencian, kejahatan dan permusuhan.
Cerita yang disampaikan salah seorang tetua kampung, dimana tanah itu dulunya adalah pusat adu ayam dan kematian raja pencoleng yang kepalanya ditebas golok si Pitung, membuat mereka saling berpandangan.
Wajah wajah mereka yang tadi bertikai penuh permusuhan mulai was was, jangan jangan mereka sudah dirasuki arwah para bandit bandit yang sudah meninggal itu.
Lalu mereka mulai teringat ucapan Bramo saat dituduh mau memperkosa Carinta, benarkah Bramo kerasukan atau dia pintar mencari kambing hitam?

***

Anak anak 1-3 dan 1-4 masuk kelas seperti biasa. Hari ini rencananya mereka akan dipersatukan, mereka akan menjalani konseling bersama seorang psykolog yang biasa nanganin anak anak bermasalah.
Bukan rahasia lagi, Tino, salah satu anak gank 1-4 naksir Dea. Bramo ketua kelas 1-4 yang badannya tinggi item naksir Carinta, mereka sering ngancam nggak boleh ada cowok 1-3 yang boleh naksir Carinta, kesannya kan norak dan cuma nyari masalah. Begitu juga sebaliknya, Topan naksir Mimi si calon ketua OSIS yang pake kaca mata minus tapi jagoan debat. Micky naksir Mayang, juga anak 1-4, begitu juga Anjas yang naksir Rindu, teman sebangku Mayang.
Akhirnya, Mbak Avi, psykolog yang didatangkan kepala sekolah mengambil kesimpulan bahwa pertikaian yang terjadi selama ini bukan karena mitos arena adu ayam, tapi dipicu oleh persoalan sepele karena cinta yang tak tersalurkan dengan aman.
Anak anak cewek kedua kelas berteriak Hhuuuuu!! Sementara anak anak cowok tersipu sipu malu.
“Adik adikku sekalian, persahabatan itu lebih indah dari pada permusuhan. Persahabatan membuat kita bisa saling tolong menolong jika ada yang kesusahan. Lagipula masalah kalian cuma sepele kok, urusan cinta. Lebih baik mulai malam minggu depan kalian saling mengapeli ceweknya masing masing dengan nyaman, daripada seperti sekarang, ketemu usir, pukul, berantem….”
“Cuma masalahnya Bramo yang pertama mau ngejahatin Carinta, Bu. Kita semua kan kesal, anak kelas kita dilecehin!” seru Topan, yang diikuti yel yel Micky, Anjas dan anak anak 1-3 yang lain.
“Untuk itu Bramo punya urusan sendiri nanti sama saya!”
“Tapi, Bu… saya waktu itu kerasukan arwah Bandit yang mengutuk tempat ini, Bu! Makanya saya jadi gitu, Bu!”
“Bohong! Bohong!” teriak anak anak 1-3 emosi.
“Sebelum kejadian itu saya baru aja ngirim balasan surat cintanya yang saya tolak, Bu! Kata katanya sengaja saya bikin kasar!” ujar Carinta.
Huuuu! Sukurin! Anak anak berteriak mengejek Bramo.
“Bramo, kamu jangan percaya mitos. Dalam diri manusia memang ada sisi baik dan buruknya, mungkin pada saat itu kamu dirasuki pikiran pikiran kamu yang kotor!”
Anak anak kembali meneriaki Bramo.
“Sudah sudah, mulai sekarang tidak ada lagi permusuhan, anak 1-3 sudah boleh ngapelin Mayang, Mimi dan Rindu. Juga anak anak 1-4 yang mau ngapelin anak anak 1-3!”
Anak anak itu pun semua bersorak gembira.
“Jadi masalah kalian bener bener cuma ususan pacaran, bikin semua jadi runyam. Ayo sekarang saling berjabatan….”
Semua anak anak itu pun saling berjabatan tangan.

***

Topan ngamuk nggak karuan waktu menaruh ranselnya, di lacinya ada bangkai tigus got. Topan nggak terima, bangkai tikus itu cepat dia bungkus pake koran dan berlari mencari anak anak 1-4.
Bramo, Tino, Robert, Ponti dan beberapa anak anak 1-4 yang kebetulan lagi nongkrong di kantin dekat perumahan penduduk sambil makan ketoprak tersenyum ramah menerima kedatangan Topan. Topan pun balas tersenyum.
“Ini bakwan buat lo, masih anget!” Topan mengeluarkan isi plastik ke piring Bramo.
“Wah asyik Nih, lo ternyata baek banget, Pan!” ujar Bramo sambil menadahkan piringnya yang masih penuh ketoprak.
“Gue bagi dong,” ujar Ponti pula.
“Sabar,” sela Topan.
Isi plastik itu pun jatuh ke piring Bramo. Bramo kontan ngamuk melihat tikus got dipiringnya.
“Brengsek, kurang ajar lo!” Bramo langsung menghajar Topan dibantu Tino, Ponti dan Robert. Beberapa pukulan saling hantam. Sesaat kemudian Micky dan Anjas tiba membantu Topan, perkelahian pun jadi seimbang.
Tetua kampung si pembawa cerita mitos arena adu ayam muncul dengan membawa seekor ajam jantan aduan dan golok di pinggang, dia ikut melerai perkelahian bersama guru guru dan anak anak kelas yang lain.
“Daripada kalian berantem, mendingan adu ayam saja,” katanya setelah perkelahian bisa dilerai. “Aku punya banyak ayam jago di rumah, kalian boleh pinjam untuk diadu, tapi bagusnya kalian harus beli. Daripada wajah kalian yang ganteng pada bonyok berantem kan lebih asyik ngadu ayam,” katanya sambil tertawa.
“Ya, ada benarnya juga, demi untuk persahabatan kalian sementara ini kalian boleh ngadu ayam, tapi tidak boleh pake taruhan. Ingat, kalo pake taruhan akan Bapak panggil polisi untuk menangkap kalian, mengerti.” Pasrah kepala sekolah yang terpaksa membolehkan anak didiknya ngadu ayam. Soalnya waktu kecil di kampungnya si Bapak juga sering ngadu ayam.
“Mengerti pak…!!!” jawab anak anak itu serentak.
Maka suatu hari, di belakang komplek sekolahan, di sekitar rumah penduduk kampung, Topan cs dan Bramo cs asyik ngadu ayam, malah pake taruhan. Mereka terlihat kompak.
Tetua kampung si pembawa cerita tersenyum senang ayam ayam piaraannya dibeli anak anak ingusan itu.
Mula mula mereka adu ayam, lalu sebentar lagi mereka akan berantem pake golok, senyum dalam hati si pembawa mitos gembira.
Lalu tampak matanya berkilat, seperti mata Iblis.***



{December 18, 2006}   Hantu

Cerpen ini pernah dimuat di Majalah Hai edisi 17 april 2006

HANTU
cerpen Ganda Pekasih

Waktu ngeliat Romi masuk dan duduk di kelas seperti biasa, aku bingung dan serba salah. Romi memandang berkeliling sebentar, membuka buka buku dan mengacungkan tangan ikut berebut menjawab pertanyaan.
“Ngeliatin apaan sih?” tanya Ersa heran waktu itu.
“Ada yang aneh kamu lihat?”
“Emangnya ada apaan?” Ersa malah balik nanyak.
“Romi….”
“Romi?”
Pas istirahat aku jelasin sejujurnya ke Ersa dan teman teman tentang kedatangan Romi, dan tentu saja mereka nggak ada yang percaya.
Usai jam istirahat Romi muncul lagi.
“Tuh, dia datang! Dia datang!” kataku panik, anak anak cuek dan malah nganggap aku mau maen sinetron.
Sebelum Romi meninggal gara gara motornya ditabrak ambulan pengantar jenazah di depan sekolahan beberapa bulan yang lalu, aku udah lama jadian sama Romi. Kami sama sama saling mencintai, tapi masa masa indah itu terasa singkat kami jalani karena Romi keburu dipanggil yang Kuasa.
Romi masih terus hadir di hari hari kemudian seperti layaknya dia masih hidup, sekolah seperti biasa, pulang bareng, ke kantin. Kadang kadang dia duduk di sampingku, memandangku.
Malam minggu Romi juga sering datang apel dan duduk di teras, jalan jalan di taman depan rumah….
Romi tak ubahnya seperti bayanganku sendiri, kemanapun aku pergi dia selalu ada di sisiku. Beberapa tindak tandukku membuat teman teman di kelas curiga dan menganggap aku aneh, sementara aku tak mungkin selalu menjelaskan tentang kehadiran Romi karena itu akan meyakinkan tuduhan mereka bahwa aku ‘bermasalah’.
Seiring berjalannya waktu, teman teman sekelas pun sudah mulai lupa kalau mereka pernah punya teman yang bernama Romi, kejadian tragis yang menimpa Romi dulu pun kian tak berbekas, tapi bagiku Romi masih selalu ada di antara mereka dan siap mengantarku pulang tanpa kuminta.

***

Setahun lamanya Romi bersekolah seperti biasa. Waktu Ujian dia juga ikut ujian, mengumpulkan hasil ujiannya ke pengawas lalu pulang sama sama, kadang dia pergi entah kemana, seperti juga anak anak yang lain. Romi telah berjuang keras agar lulus ujian dan meninggalkan sekolah ini.
Aku sangat trenyuh dan iba melihat Romi, dia pasti sangat menyesal disambar ambulans itu hingga dirinya cuma tinggal bayangan tanpa kata.
Hingga akhirnya aku lepas kontrol dan mencoba bertanya ke wali kelas tentang hasil ujian Romi, jawabannya sudah kuduga, bahkan dia tercengang heran mendengar pertanyaanku.
“Bukankah Romi sudah meninggal setahun yang lalu, Nindya?” desisnya heran.
Akhirnya aku cepat cepat meninggalkan ruangannya.
Rasa ibaku sama Romi jadi berlipat lipat, sudah capek capek sekolah, dia tidak mendapatkan apa apa. Ah….

***

Malam ini sekolah kami bikin acara perpisahan, banyak pentas hiburan digelar. Ada band, opera, dancer. Di tengah tengah kemeriahan pesta aku melihat Romi sibuk mundar mandir, penampilannya rapi dengan kemeja tangan panjang bergaris garis.
Sesekali Romi terlihat di depan panggung ikut berjoget, bertepuk tangan, juga berfoto disana sini, dia sepertinya ingin berada di semua acara.
Seperti juga kami semua, setelah malam perpisahan ini, aku yakin Romi pun pasti akan pergi menentukan langkahnya.
Selesai acara perpisahan aku diantar teman teman pulang karena sudah larut malam, ada Reza yang sudah lama banget naksir aku, juga Peter dan Micky. Tentang Reza, sejak Romi pergi aku memang selalu memberinya harapan. Reza begitu serius mendekatiku.
Di mobil tanpa aku sadari Romi sudah duduk di belakang sama Peter dan Micky, dia keliatan murung.
Ketika mobil sampai, aku turun, juga Romi.
“Ini malam perpisahan, Nin. Aku ingin mendapatkan kepastian, aku ingin malam ini jadi malam yang istimewa,” ujarnya saat aku membuka pintu.
Aku mengajak Reza duduk di ruang tamu, sementara Peter dan Micky menunggu di teras.
“Kenapa kamu masih ingat Romi terus? Aku tahu Romi begitu berarti buat kamu, tapi kamu juga harus berpikir realistis kalau dia sudah….”
Aku segera menoleh ke Romi yang sudah duduk di sampingku, wajahnya tambah murung. Kalau cuma mengacuhkan kehadiran Romi bagiku urusannya gampang, sudah lama aku bisa mengacuhkannya, tapi mengusirnya pergi…. Aku nggak tega dan nggak tau gimana caranya.
“”Nin, hampir setahun aku menunggu kamu, waktu yang sangat panjang dan berharga itu cuma sia sia.” Reza mendekat dan duduk di sampingku lalu memegang jari jari tanganku. Aku ingin menarik tanganku, tapi kubiarkan saja. Romi kulihat berdiri dan memandang marah ke Reza.
“Za, Romi seperti bayangan yang ikut kemanapun aku pergi, tapi aku juga sadar perasaanku sama kamu nggak bisa ditutupi lagi.”
“Kamu dulu pernah cerita Romi masih terus sekolah setiap hari…. Kamu bohong kan?”
“Nggak Za. Sekarang ini pun Romi ada diantara kita.”
Reza tersentak, memandang kiri kanan.
“Mestinya dia tahu diri kalau dia sudah di alam lain!” sentak Reza dengan mata berkilat emosi.
Lalu kulihat Romi mendekati Reza, dia menggeram marah.
“Kamu merasakan sesuatu, Za?” tanyaku cemas.
Reza menggeleng.
“Dimana dia, Nin?”
“Romi dekat sekali sama kamu… dan… dan… dia memberi kode agar aku menyuruh kamu pulang ….”
Reza serba salah.
”Nin, usir dia, Nin….”
“Aku nggak tega, Za….”
Reza tiba tiba memelukku erat dan mencium pipiku.
“Biarkan dia cemburu, Nin. Aku sangat mencintaimu, Nin. Balaslah pelukanku, satukan rindu kita. Usir dia dari sini, Nin.”
Aku merasa tak perlu meronta, kubiarkan Reza memeluk dan menciumku sepenuh hatinya karena aku pun mencintainya.
“Aku mencintaimu, Nin….”
“Aku juga, Za….” Kubalas pelukan dan ciuman Reza.
Hingga kemudian aku penasaran melihat reaksi Romi.
Romi berdiri memandang dengan wajah teramat marah, matanya berkaca kaca. Lalu dia mencakar dan memukuli Reza, sesaat kemudian karena usahanya sia sia Romi mulai menangis tersedu sedu, kemudian bergegas lari keluar.
Reza kembali hendak memelukku dan aku tak kuasa menahannya walau bayangan Romi yang pergi sambil menangis tadi membuat hatiku teriris.
Sesaat kemudian empatiku terhadap Romi pun hilang, Reza ada disampingku sekarang. Aku harus realistis. Kegembiraan menyeruak di jantungku melihat binar matanya yang penuh cinta. Hari hari indah pasti akan kami jalani.

***

Kabar pagi harinya sangat mengejutkanku. Reza, Peter, Micky tergeletak di rumah sakit, Reza bahkan kritis tak sadarkan diri, dia mengalami pendarahan di otak. Menurut Micky, mereka ke Ciloto dipaksa Reza ngerayain ‘jadian’nya denganku. Di Tol Jagorawi Peter dan Micky ketiduran, terakhir yang mereka ingat Reza nyetel Linkin Park sepanjang jalan dan ikut bernyanyi, dia sangat bahagia malam itu.
Dua hari kemudian Reza berhenti koma, bukannya lolos dari maut, tapi membeku dijemput kematian. Ruang perawatannya disesaki anak anak sekelas yang kaget Reza pergi secepat itu dan aku yang tersedu sedu….
Di rumah Reza, aku dan anak anak sekelas yang baru ngerayain pesta perpisahan sekolah berkumpul untuk menyambut jenazahnya.
Sebuah ambulan memasuki pekarangan, pintu ambulan dibuka, aku kaget sekali melihat Romi berpakaian putih putih bersama petugas rumah sakit turun dari mobil menggotong sesosok jenazah….
Aku serba salah. Aku ingin pergi, tapi Romi tiba tiba sudah berdiri di sampingku. Aku terhenyak, napasku tertahan. Aku berteriak tapi suaraku hilang.
“Kenapa Nin?”
“Sabar, Nin. Tabah!”
Suara Ersa dan teman temanku memanggil manggilku dan mengguncang tubuhku.
Aku merasa lemah sekali dan didudukkan mereka di ruang tamu. Kemudian kulihat petugas rumah sakit naik ke ambulan tanpa Romi, perlahan ambulan itu meninggalkan halaman.
Akankah Hari hariku masih terus kujalani bersama Romi?
Sampai kapan…? Aku tak tahu.
Mungkin sampai aku benar benar gila!***

Lembang 2005



et cetera